Sunday, 11 December 2011

curang si isteri


Aku adalah seorang isteri yang setia. Namun setia dan sabar ada hadnya. Suamiku ada masalah jiwa. Dia mungkin mengalami inferiority complex. Padaku dia tetap suamiku namun padanya aku lebih tinggi taraf dan kedudukan dari dirinya. Inilah masalahnya sehingga suamiku, Hasan tidak sedar akjan diri dan tingkah lakunya.


Wahai suamiku, sesungguhnya engkau adalah tergolong dalam kalangan yang amat kusayangi. Sukamu adalah kegembiraanku dan dukamu adalah kesedihanku jua. Ketahuilah olehmu sayangku, Sesungguhnya kehidupan ini penuh dengan onak dan duri serta seribu kemungkinan yang telah ditakdirkan tuhan. Dalam seribu kemungkinan itu, kita adalah salah satu darinya.


Tidak seorang pun diantara kita yang tahu akan rezeki, jodoh serta ajal maut dirinya sendiri. Oleh itu, bersabarlah kiranya telah tiba takdir Tuhan untuk orang yang kita sayangi. Ujian Allah itu ada hikmah di sebaliknya. Dan redhalah kiranya ketentuan Allah telah tiba untuk dirimu sendiri. Siapalah kita di sisi Tuhan untuk mempertikaikan takdir dan ketentuannya.


Sayang, Dunia ini bukanlah hanya milik kita. Tapi ia telah dianugerahkan tuhan untuk seluruh makhluknya untuk diuji, siapakah diantara kita yang paling bersyukur? Hitunglah olehmu akan anugerah Tuhan. Pastinya tiada terhitung. Telah kupohon dari Tuhan agar suamiku berubah. Agar suamiku memberi sedikit perasaan dan tumpuan padaku.


Bukan aku minta kekayaan. Jauh sekali harta benda. Yang kupohon perhatian, kasihsayang dan apresiasi aku sebagai isteri yang telah memberikan kepadanya tiga orang cahayamata. Aku tidak boleh menyalahkan sesiapa. Aku yang bertugas sebagai seorang penolong pengarah di sebuah jabatan kerajaan. Gaji aku agak lumayan, lebih besar dari gaji suamiku.


Aku diperhamba oleh suamiku. Baik duit ringgit dan juga tubuh badanku. Aku menyayangi dan menyintai dia namun dia, suamiku take for granted. Semua hal rumah aku yang tanggung-dari sekcil bil sehinggalah sebesarnya. Malah rumah yang kami diami ini adalah pembelian hasil dari loan kerajaan yang aku berkelayakan memilikinya. Aku sendiri hairan kenapa suami aku bertindak begini. Dia hanya tahu membayar hutang keretanya sahaja.


Ishh.. Kalau hendak diceritakan banyak yang menyakitkan hati. Tension namun tekanan ini terpaksa aku hadapi juga mahu atau tidak mahu.


“Ko jangan lebih.. Nanti aku tingalkan ko..” Begitu nada cabaran atau ancaman suamiku.


Lelaki yang aku kasihi dan sayangi, kini sanggup meloentarkan kata-kata sedemikian setelah aku turut sama membantu membina rumahtangga ini. Hatiku pedih bagai dihiris. Tidak pernah aku melawan lelaki yang aku kasihi dan sayangi.


“Jangan ingat ko yang kuar duit belanja, ko nak lebih-lebih. Aku suami, aku boleh buat apa aku suka, aku ketua keluarga, kalau aku tak izinkan ko bekerja, kau tak boleh act juga,” herdik suamiku, Hasan (38 tahun) lagi.


Hasan memandang kepada Tini(33 tahun) menyampah. Tini, wanita yang dikasihi dan dicintainya satu waktu dulu, kini menjadi isterinya dan melahirkan iga orang zuriatnya. Dia menyampah kerana dia merasakan Tini mula mencabar kedudukannya. Statusnya. Tini sudah berjawatan dan dia masih berada di tahap itu, seorang posmen biasa.


Aku frust. Aku mula bosan. Bila waktu terluang aku berjinak-jinak dengan chatting. Aku lebih gemar berada dalam chenel veteran webnet masa itu. Dalam chatting aku boleh mengeluarkan apa yang terbenam atau terbuku dalam dadaku.


Ramai chaters yang mahu berkenalan. Aku melayan juga. Ramai yang chatting SEX-ada yang aku layan ada yang aku tidaklayan. Namun aku berpegang kepada chaters pertama yang aku chat. Nick dia Man1Luv-seorang lelaki veteran berusia (45 tahun), Abang N, berkeluarga dan seperti diriku bermasalah juga.


Kami sering bertukar maklumat dan masalah. Abang N sering menasihatkan. Kami masing-masing sukakan keluarga dan menyayangi keluarga kami.


“Loving does’nt means owning. Mengasihi tak semestinya memiliki. We can love each other in our own way. Itu sahaja comitmentnya,” kata Abang N padaku.


Aku menghayati kata-katanya. At least ada lelaki yang memberikan perhatian. Yang memberikan sedikit nasihat dan pandangan. Dan I like it. Pada ku filsofi dan kata-kata itu menangkap hatiku. Agak nervous juga nak berdate dengan Abang N. Malumlah bab datang ni sudah dekat sepuluh tahun tidak dibuat. Date untuk kerja adalah. Tapi date liesure ini jarang. Namun peluang date ini berlaku apabila aku berada di kawasan utara-di Penang sebenarnya. Dan kebetulan Abang N juga berada di Penang waktu itu.


Infact-kami chatting bila waktu terluang. Paling tidak kami SMS selalu juga. Itulah pendekatan dan perhubungan kami membuatkan kami rasa akrab walaupun belum pernah berjumpa. Wow segak, kacak dan berpendidikan tinggi Abang N. Boleh tahan and appealing. Cair juga walaupun aku rasa aku muda but it is nice to have a man senior than you for a friend.


So kali pertama we met at Cititel Penang. Kekok juga aku walaupun Abang N menyuruh kita menjadi kawan biasa atau kawan lama. Buangkan rasa malu yang menahan atau menghalang kita supaya lebih terbuka dan tidak formal. Aku mencuba dan setelah beberapa waktu dengan Abang N, aku rasa comfortable dengannya.


“You’re swit.. Nice figure. Presentable.. What more do u want?” kata Abang N memuji aku sambil tersenyum dan memegang gelas jus tembikainya.


“Biasa je Bang. Normal wanita, tapi hubby dah tak sukerr,” jawabku pula.


“Come on, sampai satu waktu kita kena cari apa yang kita suka nak buat. Suami atau isteri juga ada rasa mau keluar, mau mencari apa yang dimahukan,” tambah Abang N yang berkemeja batik malam tu.


Kebetulan kami duduk di hotel yang sama. Aku simple sahaja orangnya, taklah tinggi tapi gempal sikit berblaus hijau muda, tudung hijau nipis dan kain hitam. Bersandal. Aku rasa selesa dan comfortable dengan Abang N. Kami kenal lama juga melalui chatting. SMS begitu juga. Though kami sama-sama in Kl but kami belum pernah date atau berjumpa. Kami selalu juga bertalifon. Itu sahaja but NO meeting.


Biasalah chatting. Bila kita dah comfortable dengan chater regular kita hal salam kelambu pun kita citerkan. Semua ni akibat tension dan ketakpuasan yang kita hadapi. Sex peribadi suami isteri juga dihamburkan. No two ways about that.


Maka adalah fantasia-fantasia yang dicerita dan kisahkan. Aku menjadi berani dewngan Abang N dalam chatting. Selalu bertanya pengalamannya. Aku juga berpengalaman hanya dengan suamiku. Abang N bertanya direct mahu mencuba. Aku tidak menjawab. Hati mahu tapi rasa berani tu belum ada.


Namun unsangkarable.. Aku pula yang tidak tahu malu. Lupa malu sebab asyik masyuk dan senang sekali berada dengan Abang N. You know what? Kisah-kisah sex dan fantasia yang kami chat dan fonkan menjadi kenyataan walaupun kali pertama aku bertemu dengan Abang N.


Pertama kissing Abang N. Mak oii membuatkan aku kelemasan dan cukup melayang terawang-awang. Tersekat nafas bila dikapuk dan dibelai lalu dicumbui dan dicium, tambah dipeluk. Kelemasan itu menghangatkan deria rasa. Sentuhan-sentuhan Abang N ke bahagian-bahagian yang belum pernah diterokai selama ini membuatkan aku hancur.


“Tini.. Small tits and nice boobs, round, firm and lovely dear, i like it” puji Abang N sambil menyonyot puting tetek dan meramas susuku.


Aku berasa terangkat menerima pujian Abang N. Setuhan tapak tangan, sedntuha bibir dan jilatan lidahnyake tubuhku membuatkan aku khayal dan mula bernafsu. Aku lupa dunia luar yang kuhadapi ialah Abang N di dalam bilik hotel mewah.


“Umhh cipap you wangi, tembam, tundun you tinggi Tini,” puji Abang N sambil menjilat lurah cipap ku, kemudian memainkan lidahnya dalam lubang farajku.


“Makk.. Naper u lick kat situ Bang? It feels nice.. So nice..” kataku sambil merenggek dan mengeluh.


“Husband you tak lick atau tongue kat situ?” Tanya Abang N, “How do you feel..”


“Nice I love it. Dah gelii.. Husband tak lick camtu. Acah-acah sahaja” jawabku dan mula merasa ngilu dan geli dijilat kemudian menggelejat dan mengeliat bila Abang N menyedut lubang cipapku bagaikan hendak terkeluar organ-organ di dalam tubuhku.


“Urghh.. Baang N.. Urghh I kuarr, you are a good licker..” kataku berani, aku sendiri terkejut dengan keberanianku. Abang N adalah lelaki kedua dalam hidupku yang menyenbtuh tempat sulit dan tubuhku.


Dan dengan perbuatan Abang N sedemikian aku menjerit dan mengerang kuat setelah mendapat klimaks. Cipapku berlendir dan Abang N masih meneruskan jilatan dan sedutannya. Kami berkucupan dan bertukar rasa. Aku benar-benar horny.


“Abang after ten years of marriage this is my 1st time I climax, yess Abang..” kataku sambil mengeluarkan airmata gembira.


“Is that so Tini, I m surprised..” kata Abang N menyepuh wajahku mengerling manja. Aku macam rasa bahagia diulit lelaki senior ini. Nice dan membahagiakan.


Yes.. Selama perkahwinanku, aku beranak tetapi aku tidak pernah tahu klimaks seperti apa yang aku rasa dengan Abang N. Hanya dengan jilatan dan tongueing dia sahaja aku dah klimaks. Berbeza dengan cara make love suamiku, Hasan. Kuno dan tidak sekriatif Abang N.


Abang N meneruskan jilatannya. Dia aroused nafsuku semula. Aku kembali horny. Abang N menjilat seluruh bahagian belakang tubuhku. Geli yang amat sangat. Dia menjilat lubang anal dan tongueing juga. Mak oii sedap geli amat sangat sangat. Gilerr.. Aku menjerit-jerit dan tubuhku mengigil. Never I experience semacam itu. Pukiku terus berlendir. Dan Abang N rakus menjilat dan menyedutnya.


“Oo Abang N, nice.. Nice.. Sedapp,” ujarku dalam desahku. Tubuhku terhinggut-hingut. Lebih mengeliat ke kiri dan ke kanan, mengertap bibir dan gigi, lidah dan mulut Abang N sudah berada di cipapku. Aku kengiluan dan kegelian. Dinding farajku membuka dan berlendir.


Kini aku memegang zakar Abang N. “O migodd.. Besar kote Abang. Suami I nyer tak cam Abang nyer. Boleh masuk ke Bang kat cipap Tini ni?”


Abang N ketawa kecil, “I am preparing to penetrate you well.”


Dan bila Abang N mencecah dan memutarkan kepala kotenya ke clitorisku, aku mengeliat dan merasa ngilu sedap dan kemudian meletakkan kepala kotenya ke pangkal lubang farajku, baru aku mulai merasa gusar. Namun aku menanti dan bersedia mengankangkan kakiku luas-luas.


Abang N menekan zakarnya ke lubang farajku.


“Auhh.. Abang N.. Sakit..”


“Rileks Tini, it is ok.. Nanti you akan rasa sedap.”


Yes. Tidak dinafikan. Aku menikmati mltiple climax bila dihenjut dengan irama yang perlahan dan kuat. Aku merasa pedih di bahagian bibir faraj, aku merasa sendat dan senak bila zakar Abang N bersarang dalam lubang farajku. Keras dan kiuat bagaikan rasa panas besi dalam cipapku. Aku mengapuk dan melilit kakiku di belakang tubuh Abang N yang mempompa batangnya ke lubang cipapku dan aku mengangkat buntutku untuk menerima tujahan keluar masuk zakar Abang N.


“Urgghh.. Abang nn.. Sedapp.. Sakit.. Sedapp..”


“Arghh.. Oo.. Ketat lubang cipap you, Tinii.. Ketatt”


“Oohh Bang nak kuar.. Bangg Nn..”


“Yess.. Yess kita kuar sama-sama sayangg..”


Aku memperkemaskan diriku untuk klimaks dengan tujahan dan pompaan Abang N. Begitu juga Abang N. Aku dapat merasakan friction dinding lubang cipapku dengan geselan batang zakar Abang N.


“Urghh.. Urghh. Urghh.. Kuarr bangg Nn”


“Yess.. Me too..” Abang N menghenjut kuat dan kasar sampai ke pangkal zakarnya melekat ke tun dun cipapku.


“Oo Bang N.. Sedappnyaa.. Ist time sesedap ini difuck”


Aku akui. Yess-aku akui Abang N fuck me well dan sedap. Aku benar-benar kelesuan. Aku benar-benar bahagia dapat menerima kote Abang N yang besar, panjang dan keras itu. Aku selalu menginginkannya. As said by Abang N, to love is not to own. Yes I mula sayangkan Abang N, tapi bukan memilikinya. He is free and I am a free lady.


Kini aku tidak kisah apa suamiku buat. Gasak dia. Aku maintain apa yang aku perlu maintain. But at least I am happy now. Aku tidak perlu murung dan tensen akibat sikap suami yang sedemikian. I know where to get my love.


Sesungguhnya tidakku miliki emas permata walaupun sebesar biji kurma untuk ku hadiahkan buatmu, namun sudilah kiranya dirimu menghayati pesananku ini buat pedoman dalam melayari bahtera kehidupan yang penuh bergelombang ini. I always love you Abang N.


Pembaca setia, Tini akhirnya bercerai juga dari suaminya. Bukan kemahuan dia tetapi begitulah kehendaknya.

5 comments:

  1. sorry tumpang iklan

    Saya ada jual pussy n penis Palsu.
    Alat nie 100% selamat,
    Jauh lebih selamat dari penggunaan tangan,

    kalau berminat boleh text Saya..
    Hp 011-21100018 (Wechat id:pussypalsu00 /whatsapp, hanya pada waktu malam)
    Email uzumakitakuma@yahoo.com

    Penghantaran Melalui Poslaju &Skynet.
    COD Hanya di Mid Valley Megamall, KL
    (Tempat simpanan stock & untuk product tertentu sahaja)

    untuk maklumat lanjut layari
    http://pussypalsu00.blogspot.com/

    ReplyDelete
  2. -----------------------------BOKEP TERBARU-----------------------------
    -----------------------------BOKEP TERBARU-----------------------------
    -----------------------------BOKEP TERBARU-----------------------------
    -----------------------------BOKEP TERBARU-----------------------------
    -----------------------------BOKEP TERBARU-----------------------------
    -----------------------------BOKEP TERBARU-----------------------------
    -----------------------------BOKEP TERBARU-----------------------------

    vidio bokep mesum terbaru bulan ini di www.bokep69.net

    http://bokep69.net/vidio-bokep-mesum-streaming-abg-15-thn/
    http://bokep69.net/pelecehan-gadis-smp/
    http://bokep69.net/jilbab-ngentot-terbaru-smp-13-thn/
    http://bokep69.net/bokep-streaming-perkosaan-di-bawah-umur/
    http://bokep69.net/nenek-nenek-cabuli-abg-15-thn/
    http://bokep69.net/eksekusi-perawan-di-tengah-sawah/
    http://bokep69.net/anak-sd-baru-belajar-ngentot/
    http://bokep69.net/skandal-ngentot-guru-smp-dengan-murid-nya/
    http://bokep69.net/bokep-mesum-anak-sma-menggemparkan-sekolah/
    http://bokep69.net/kepala-sekolah-cabuli-10-orang-siswi-smp/
    http://bokep69.net/anak-smp-ngentot-muncrat-di-mulut/
    http://bokep69.net/siswi-smp-dipaksa-telan-sperma-pacarnya/
    http://bokep69.net/jilbab-mesum-di-samping-rumah-kepergok-bapaknya/
    http://bokep69.net/anak-sd-belajar-jilat-kontol/


    salam bokepers www.bokep69.net
    -----------------------------BOKEP TERBARU-----------------------------
    -----------------------------BOKEP TERBARU-----------------------------
    -----------------------------BOKEP TERBARU-----------------------------
    -----------------------------BOKEP TERBARU-----------------------------
    -----------------------------BOKEP TERBARU-----------------------------

    ReplyDelete