Sunday, 11 December 2011

Muhrim


 Peristiwa ini terjadi semasa aku dan isteri ku menumpang di rumah pangsa mertua ku sementara mendapatkan rumah sendiri. Emak mertua ku ini sa-orang suri rumah yang peramah
tetapi suami nya agak pendiam. Dia nya (bapa mertua) sa-orang bekas polis yang telah bersara bila umur nya 45 tahun dan pada masa itu memandu teksi untuk pencarian hidup se hari hari.

Hidup kami boleh di katakan senang di rumah itu - aku dan isteri ku membantu
dengan duit pasaran dan membayar kos air dan letrik. Bayaran rumah sudah pun
selesai dari hasil duit pencen bapa mertua ku, jadi, tiada lah masaalah wang
sama sekali. Lagi pun kakak isteri ku yang tidak tinggal bersama kami sering
memberi duit jajan kepada orang tua nya kerna suami nya sa-orang yang kaya.

Harus di ceritakan yang sebelum perkahwinan ku, bapa mertua ku ini sering ke
Batam dan Tanjung Pinang, Indonesia. Konon2 kata nya ada bisness di sana. Semenjak
aku menumpang di rumah itu, aku perhatikan yang dia nya selalu berangkat ke
seberang pulau itu pada petang Jumaat dan pulang pada petang Ahad. Teksi nya di
sewakan kawan nya. Hendak di katakan dia ni sa-orang pendiam dan alim, tidak juga
kerna aku pernah melihat dia meminum "Guinness" bersama kawan nya di kedai kopi
berjauhan dari blok rumah kami. Ada banyak kemungkinan yang pemergian nya ke
Batam untuk mencari cipap muda dan bukan untuk bisnes. Banyak yang ku dengar tentang
orang2 yang telah bersara dan dapat duit pencen atau duit CPF (EPF di Malaysia)
pergi ke Batam untuk mencari isteri muda. Ada pula yang ku dengar kayap semua duit
mereka di habiskan oleh perempuan2 Indonesia di sana. Lagi pun tempat itu penuh
pelacuran. Walau demikian tidak ku bincangkan kemungkinan itu kepada isteri ku
kerna aku ini sa-orang pendatang dari Melaka, Malaysia, ingin mencari keharmonian
di negeri orang.

Pengeratan batin antara aku dan emak mertua ku bermula pada suatu hari Isnin
selepas isteri dan bapa ku keluar rumah untuk mencari nafkah. Aku yang berkerja
sebagai instructor gym mengikut jadual minggu itu masuk pada jam 3 ptg. Jadi pagi
itu aku berduaan sahaja dengan emak mertua ku dan itu pun bukan pertama kali kami
di tinggalkan berduaan. Tetapi, hari itu sangat lah berlainan aku melihat kelakuan
emak mertua ku. Aku bangun hampir jam 10 pagi itu dan keluar dari bilik ku untuk
ke tandas. Emak mertua ku berkemban kain pelikat sedang menjemur kain cucian. Aku
lihat dia terjungkit jungkit masa mengeluarkan galah jemuran di luar jendela dapur
dan ku perhatikan punggong nya bergoyang dari belakang. Yang aku hairan dia nya
tak pernah berkemban bila kami berempat di rumah. Melihat bahu nya yang berisi sangat
merangsangkan ku apalagi baharu bangun
dari tidur dengan batang ku yang separuh keras. Aku menahan godaan dan mengucapkan
selamat pagi kepada nya.

"Oh! Selamat pagi Badang." sahut nya. (Badang ia lah nama ku yang di panggil di
rumah sebab otot2 badan ku dari senaman di gym)

"Kata nya kerja petang. Apasal dah bangun?" tanya nya lagi.

"Oh! Badang nak ke immigresen untuk menyambung parmit kerja." jawab ku sambil memasuki tandas.

"Kau mandi lah biar emak buatkan Milo dan telor setengah masak. Empat biji kan
selalu nya?" tanya emak.

"Ya! Mak." aku menjawab dari dalam bilik mandi.

Selepas mandi aku dapati telor dan minuman belum siap lalu aku ke bilik ku untuk
menukar pakaian. Belum siap ku memakai baju, emak mertua ku memanggil ku kerna
hidangan dah di siapkan.

Sambil membutang baju kemeja, aku pun berjalan menuju ke ruang dapur di mana emak
mertua ku sedang duduk masih berkemban. Aku duduk di hadapan nya dan memulai santapan
pagi ku. Mata ku melirik ke arah simpulan kemban emak mertua ku dan pasti dia tak
memakai coli kerna tiada nampak tali di bahu nya.

Fikiran ku membayangkan tetek nya yang besar di dalam liputan kain pelikat nya.
Sambil makan aku menghayal dan juga cuba sedaya upaya ku mencengkang godaan itu.

"Kau nak cepat ke immigresen ke?" dia bertanya.

"Ada sesuatu yang mak nak bincangkan dengan kau." dia bersambung.

"Lekas saya hulurkan borang lekas lah dapat parmit tu. Immigresen Singapura kan
pantas. Apa yang emak nak bincang kan?" aku bertanya dan khayalan ku terganggu sekejap.

"Abah kau tu. Selama 2 tahun kau tinggal di sini, tidak kah kau perhatikan tingkah
laku nya?" tanya emak mertua ku.

"Apahal tentang tingkah laku abah tu? Pada pandangan Badang dia sa-orang pendiam
tak banyak cing cong. Di ajak berbual, dia bual. Di ajak keluar makan, dia menurut.
Badang tak bermasaalah dengan abah dan berasa beruntung mendapat mertua macam
dia....dan juga emak yang sangat saya sayangi." aku berkesempatan memuji nya
dan mulai menggambarkan tetek nya besar yang di selimuti kain pelikat.

"Apa yang ada di pulau Batam tu? Emak dengar ada orang kahwin lagi di sana." ia bertanya.

"Ada yang kahwin lagi. Ada yang buat bisnes. Ada yang makan angin di sana.
Tempat tu barang semua murah dan dengan duit dollar Singapura ni, mewah lah. Tapi
abah cakap ada bisnes di sana dan dah agak lima tahun pergi balik ke sana.
Kalau dia cakap ada bisnes apa yang emak ni ingat yang bukan bukan.

Tenang aja lah mak. Badang dan Tijah (isteri ku) ada untuk menemani mak." jawab
ku untuk menyenangkan emak mertua ku.

"Terima kasih lah, nak. Emak ni tak tahu kepada siapa nak mengadu. Anak2 emak
tu dua dua nya
perempuan. Susah hendak emak mendedahkan sesuatu kepada mereka." kata emak mertua ku.

"Kenapa mak tak bincang dengan suami Hairani tu. Dia kan anak mertua emak juga?"
aku bertanya.

"Ah! Dia tu sombong orang nya. Payah nak mesra." jawapan nya.

Air minuman dan makanan pun dah habis dan dari fikiran ku, baik lah aku keluar
rumah untuk menenangkan dan mengawal godaan syaitan itu. Aku pun memakai sepatu
dan minta izin untuk keluar. Mungkin aku salah faham menuduh emak mertua ku itu
cuba menggodai ku. Argh! Lupakan saja lah perkara tadi, hati ku berkata.

Malam tu aku pulang jam 11.30 dan isteri ku dan emak nya menunton tv di ruang
tamu. Aku sapa mereka dan terus masuk ke kamar ku di ikuti isteri ku. Aku pun
terdengar tv dan lampu di matikan dan tutupan pintu bilik mertua ku. Terbayang
badan emak mertua ku, aku naik birahi dan batang ku terus mengeras. Ku lihat
isteri ku yang berdiri di hadapan ku se olah2 wajah emak mertua ku - hanya beza,
perut nya. Ku tanggal kan pakaian hamil nya dan memegang perut nya yang buncit
menggendung anak sulung kami. Ku tunduk dan cium perut isteri ku sambil tangan
menggentel nonok nya. Sekejap kemudian aku berdiri dan memeluk dan mencium pipi
isteri ku. Tangan ku memegang tangan kiri nya (isteri ku kidal) dan mengarah nya
ke batang ku yang keras meminta di bebaskan dari seluar dalam ku yang ketat. Dengan
tidak di dorongi, isteri ku pun melucutkan seluar dalam ku membebaskan batang
yang tersiksa dari pagi tadi. Isteri ku melutut dan mengulum batang ku hingga
terpancut ke mulut nya. Cara ini sahaja yang di praktikkan untuk memuaskan
birahi ku sejak kehamilan nya masuk 8. Sudah sarat dan kerna kami tidak mahu apa2
terjadi kepada anak yang di kandungi.

Keesokkan nya Selasa, Rabu dan Khamis sama aja tabiat emak mertua ku. Berkemban
di rumah. Sama juga perbincangan kami tentang suami nya dan aku juga terpaksa
mengawal bisikkan syaitan di telinga ku - betapa susah aku di buat nya. Kalau
keadaan itu nyata yang emak mertua ku ingin menggoda ku, tidak lah jadi hal jika
aku mempelawa menyetubuhi nya di bilik nya atau bilik ku. Tetapi, kalau ia nya
tak merelakan pelawaan ku dan aku di anggap kurang ajar, habis lah hubungan
keluarga ini. Hilang lah isteri dan anak ku. Yang paling mengejutkan di pagi
Khamis itu ia lah se butir pil Viagra yang emak ku tunjukkan kepada ku.

"Ini pil apa?" tanya emak sambil menunjukkan pil biru itu kepada ku.

"Emaaak! Abah kan umur nya dah lebih 50. Tentu lah perlu pil itu untuk mampu
ber...... menyenangkan emaaak." jawab ku, malu untuk menggunakan perkataan 'bersetubuh'.

"Ini lah payah emak nak bincang dengan anak perempuan mak." ujar nya.

"Hilang lah kehormatan mereka kepada abah mereka tu." sambung nya.

"Bisnes konon nya! Nak main perempuan muda lah tu." melenting suara emak mertua
ku sambil menangis, dahi dan tangan nya merebah di atas meja makan.

Aku terkejut dan bangun dari kerusi ku untuk memujuk nya. Apabila berdekatan di
sebelah nya, aku hendak membelai rambut nya tetapi itu boleh di anggap kurang
ajar menyentuh kepala orang tua. Aku pun memegang bahu nya yang tiada se utas
benang menutup nya.

Sambil memicit micit bahu nya aku berkata,"Emak jangan ingat ke situ.Taruhkan
pil itu di tempat asal nya. Mungkin abah gunakan nya malam ini. Malam ini kan
malam Jumaat. Seronok lah malam ni mak."

Emak mertua ku masih menangis tersedu sedu.

Beberapa minit kemudian, emak mertua ku membangun untuk bersandar di kerusi dan
aku hulurkan sapu tangan untuk mengesat air mata nya, tangan ku masih di bahu nya.

Di dapati simpulan ikatan kemban nya longgar lalu cuba menguatkan ikatan itu.
Waktu melepaskan ikatan itu ia mendedahkan buah dada nya yang besar beberapa
saat sahaja, tetapi cukup memberahikan batang aku. Nafas ku semakin kencang dan
masih cuba menahan godaan kerna masih ingatkan nasib isteri dan anak ku kalau
aku berkelakuan tidak sopan.

"Pil ini emak jumpa di kocek seluar nya bulan lalu Badang. Sampai tadi malam pun
badan emak tidak di sentuhi. Jangan kata bulan ini! Sekarang bulan berapa? Dah
bulan sembilan kan? Boleh ingat lagi emak ni.

Baru dua kali bergaul dengan abah kau tu. Itu pun emak mendesak. Malu lah emak
ni se orang isteri meminta batang lelaki. Macam pelacur pula." kata emak mertua
ku dengan tenang.

"Malam ini kau katakan? Esok petang si tua tu dah nak ke Batam." sambung emak.

"Tenang mak. Biar Badang cari jalan untuk berbual dan menenangkan suasana di
rumah ini." jawab ku.

Sudah tenang, aku pun minta izin keluar rumah dengan alasan ke immigresen
walaupun perkara tu telah selesai aku buat.

"Badang." emak memanggil ku.

"Ya! Mak?" aku menjawab.

"Jangan kau bilang Tijah sepatah apa emak bincangkan dengan kau." kata nya.

"Takkan lah saya nak berbuat demikian." jawab ku.

Aku pun keluar rumah tak tentu arah tujuan. Aku harus keluar dari rumah itu untuk
mengawal godaan dari merogol emak mertua ku sendiri. Kini dah lama aku tak
mengacak panah ku ke nonok isteri ku, emak mertua ku buat hal pula............

Sekian Terima Kasih

Sekian Terima Kasih

"Malam ini kau katakan? Esok petang si tua tu dah nak ke Batam." sambung emak.

"Tenang mak. Biar Badang cari jalan untuk berbual dan menenangkan suasana di
rumah ini." jawab ku.

Sudah tenang, aku pun minta izin keluar rumah dengan alasan ke immigresen
walaupun perkara tu telah selesai aku buat.

"Badang." emak memanggil ku.

"Ya! Mak?" aku menjawab.

"Jangan kau bilang Tijah sepatah apa emak bincangkan dengan kau." kata nya.

"Takkan lah saya nak berbuat demikian." jawab ku.

Aku pun keluar rumah tak tentu arah tujuan. Aku harus keluar dari rumah itu untuk mengawal godaan dari merogol emak mertua ku sendiri. Kini dah lama aku tak mengacak panah ku ke nonok isteri ku, emak mertua ku buat hal pula.

No comments:

Post a Comment